Sunday, June 17, 2012

Interview oh Interview

HAIIII!! You guys missed me? ;)) (kayak ada yang baca aja blognya).

Akhir- akhir ini gue disibukkan dengan yang namanya cari kerja. Kenapa gak gue cari tuh kerjaan dari dulu..?? Simplenya sih gara gara gue masih ngajar, jadi gue harus menyelesaikan kontrak gue dulu disana. Dan barulah gue mencari kerjaan akhir akhir ini.

Sebenernya pada fase hidup ini (lebay), gue merasa diri gue sangat mudah tergoncang untuk menuju arah yang salah. Sekali punya wrong mindset, rusaklah hidup gue. haizzzz..., mau ngelamar kerja di PT. A, temen gue ada yang bilang : "jangan! disana itu kerja rodi!", ngelamar di PT. B, orang tua gue ngoceh : "cari yang gedean lah! Masih muda kan!?". Dan dari statement-statement itulah, yang membuat pikiran gue terombang-ambing akhir-akhir ini (bahasa musiman nya sih : GALAU.)

Enough with the chit chat, ada beberapa pengalaman "bodoh" saat gue melamar pekerjaan, misalnya saat gue ngelamar ke PT. Hando Prospect Motors (sengaja kepleset), gue dengan kerennya menulis " DENGAN HORMAT KEPADA PT. ANDIL (lagi-lagi kepleset dengan sengaja)". Untungnya aja masih dipanggil untuk interview, bukan dipanggil untuk dimaki maki. Satu lagi pas gue interview di PT. Orang Muda (biasa, masih kepleset ;) ), mereka minta persyaratan nya bawa fotokopi KTP, dan setelah gue ngasi berkas gue, gak lama gue dipanggil (pikiran gue, gileee baru dateng udah dipanggil). Eh ternyata gue salah bawa fotokopi KTP ADE GUE! Tengsin dah gue, sambil minta maaf ke mbak HRD nya. Untungnya (lagi lagi), gue bisa interview dengan perfect lah.

Dan yang jadi masalahnya sekarang, dari sekian banyak perusahaan yang gue lamar, mana yang harus gue pilih? Rasanya pengen balik sekolah aja deh -___-a.

Wednesday, June 6, 2012

Random Flannel Doll


"How are you doing there right now? I know you'll do well. :)"

Fun Day!

Pagi-pagi sekitar jam 6 gue udah bangun buat berenang di Pantai Mutiara, ternyata pas udah sampe disana isinya encek-encek sama encim-encim semua -__-a. Hal yang menarik adalah ketika gue abis buka baju mau nyemplung, tiba tiba ada seorang encek liatin paha gue dan ngomong : "WOW! Bulunya banyak banget ya, bagus, bagus (sambil manggut-manggut ayan)." Gue sekilas ngerasa amazed, baru pertama kali ada orang yang muji "rambut" di badan gue ini, dan lucunya bulu gue ini menjadi conversation starter . Encek ini nanya gue udah kerja apa masih kuliah, gue bilang gue lagi break dulu, sambil cari cari kerja, dan gue ngasi tau bahwa gue anak IT Binus. Perbincangan mengalir apa adanya, sampe pada saat dia bilang : " Kalo mau kerja bagusan di PT yang gede, ato gak bisnis aja di Kas..(diem sebentar) KAS..KU..S!!", dia setengah tereak. Dan lucunya setelah ngobrol dia bilang dia mau berenang dulu, abis itu, dia kayak langsung menghilang gitu, gak ada jejak sama sekali (jrengg jrengggg *musik horor*). Abis berenang, gue langsung mandi disana dan jalan balik.


Sesampenya di rumah, gue langsung tidur sebentar sambil nungguin si babi sms gue buat servis motor, setelah servis motor, kita ada janjian pergi sama tata n rendra. Sekitar jam 3an, tata jemput gue orang di rumah gue, di mobil kita ngobrol panjang lebar, karena gue orang udah jarang banget ketemu tata, padahal waktu SMA sering banget jalan, tata ini adalah salah satu cewek yang enak buat diajak ngobrol apapun (kecuali romance ya hahahahaha). Dia udah kayak sohib gue dalam bentuk seorang cewek, jadi udah ga pernah jaim jaiman lagi dah. Di mobil rendra ngusulin makan Hanamasa, dalem ati gue mikir : "erghh, Hanamasa lagi?". Untunglah ga jadi makan Hanamasa mengingat setelah makan pada mau karaoke. Sesampenya di TA, kita muter muter sebentar cari tempat makan, dan pilihan kita jatuh kepada.. TA WAN! hahaha

Anyway ini menu yang kita pesen tadi, enjoy! (gue tau yang liat pasti kelaperan XD ).

Bubur Sapi Pitan (Rp. 15000an)


Kungpao Chicken (Enak! tapi lupa harganya)

Sapo Tahu (so so lah).
Overall, worthed lah makan disana. Setelah kenyang makan, kita langsung berangkat ke Limelight buat karaoke. Saking serunya karaokean, mic yang dipake bekas dia orang jadi agak basah (yah you know gara-gara apa :p ). Yang paling najis lagi si tata nyanyi lagu Cherrybelle, sambil joget joget, yang membuat rendra gak kuat godaan, trus bikin dia mencet tombol skip dua kali, padahal next nya itu lagu gueeeee, arrggg!! hahahahaha. Abis selesai karaoke, tata anterin kita pulang. Gileee, gue bakal kangen sama suasana ginian waktu gue kerja nanti, berasanya udah tua aja. ==


P.S : hari ini romance gue sama "anak itu" keknya mandek, gak tau gimana harus ngomongnya ke dia. *sigh*


Monday, June 4, 2012

The Chronicles of Ngajar : Pluit

Melanjutkan post yang sebelumnya, gue pindah ngajar ke Pluit. Well, memang ada rasa enggan saat masuk ke lingkungan baru, perasaan dimana lo merasa bahwa lo tuh bakal ga ada apa apanya di lingkungan yang baru, ditambah ada si manusia iguana itu lagi!! (GGRRR!!) . Tapi yeaah, gue mencoba positive thinking, di Pluit posisinya lebih deket sama rumah, ditambah disana ada temen deket gue dari TK, yakni :

teng tereng terengggggg~~~ 


SI BABIIIII!!! WAKAKAKAKA

Anak tukang bakso di sekolah.
Pikiran negatif gue agak sedikit berkurang, karena waktu di Kesederhanaan, gue sendirian, ga bisa cerita ke siapa siapa kalo gue ditindas sama si Iguana, mau cerita sama murid keknya ga etis banget, jadi ya sudah lah pas di Kesederhanaan, gue cuma menghabiskan waktu di kelas, kemudian pulang. Berbeda dengan di Pluit, gue punya si babi sebagai tempat cerita gue, secara udah kenal dari TK (sama sama ingusan).

Pluit

Pluit (Ada motor Ko Leo hahaha).


Okeh, my first day in Pluit, masih keinget jelas, gue ngajar anak kelas X IPEKA, isinya ada si SQ, Melissa, JJ, Jeku, Eli, Stacia, Putri. Dan waktu itu lagi belajar kimia bab Hidrokarbon. Ternyata kepindahan gue yang gue kira buruk awalnya, menjadi sesuatu yang baik buat gue. Disana passion ngajar gue mulai kembali. Di Pluit, gue mulai dapet murid tetap lagi, dan untung nya gak ada murid gue yang kurang ajar. Malah hampir semua murid yang gue ajar merasakan sentimen yang sama terhadap si Iguana. 1 tahun ngajar pun ga berasa, they say time goes so fast , when you're enjoying what you are doing. Belum lama ini kontrak ngajar gue habis, ada beberapa alasan gue ga memperpanjang kontrak gue, yahh umumnya sih gue mau kerja kantoran, dan yang pasti gue udah ga betah liat congor si Iguana (jahat dah gue). Dimana ada pertemuan, pasti ada perpisahan, yang bikin gue berat itu adalah celotehan murid gue yang bilang gue jangan berenti. *sigh*



Anyway, lain di Kesederhanaan, lain di Pluit, well.. inilah murid murid gue (tenang aja, ganteng n cakep kayak gurunya kok :P )

Mel, gue, SQ



Ong, Nalo, gue, Valen, Sarah, Loegito.



The Chronicles of Ngajar : Kesederhanaan

Heihooo semuaa!! Sebenernya dari lama banget udah gue pengen tulis tentang pengalaman gue yang satu ini.

ehem, berawal ketika gue masih jadi mahasiswa baru, kurang lebih bulan September 2008an lah, gue lagi kena sindrom "pengen punya uang sendiri". Ada beberapa peluang kerja part time yang udah kepikiran sama gue, contohnya :
- niupin kincir angin Holland Bakery di Hayam Wuruk.
- Jagain ayam tetangga.
- (okeh udah mulai jayus).
- Ngajar.

Jadilah gue berkutat dengan kemungkinan yang ada .Hingga pada suatu hari Ivan, temen sekelas gue di Binus mengeluh ke gue, kira kira dia ngomong begini :  "Aduh, capek ya tar gue harus ngajar lagi sampe jam 8. *sambil nepok nepok punggung kayak encek-encek* ".
Dan sontak gue langsung nanya dia : "Van! Lo kerja dimana? Masih ada lowongan gak? Gue mau dong!" (baca dengan nada ngerap eminem.).

Yah pendek cerita gue dikasih nomor handphone untuk nanya lamaran. Setelah gue sms ga beberapa lama dapet balesan untuk dateng tes ngajar. Gue masih inget pertama kali gue tes ngajar di Kesederhanaan, dan gue dibawa ama tukang bajaj keliling ketapang (WTF).

Sesampainya disana gue pun ketemu sama si AD, manusia iguana yang gue ceritain di post sebelumnya (gue enggak tau kenapa gue bisa menganalogikan dia sebagai iguana. ==a ). Waktu pertama kali ketemu si AD ini ternyata juga baru masuk, dan setelah diterangin prosedur tes ngajar gimana, mulailah perjalanan gue mencari kitab suci (eh, ngajar deng maksudnya). Gue masi inget murid yang pertama kali gue ajar itu anak kelas 2 IPA SMANDU, grup nya Clara (isinya Clara, Karen, sama Novita), dan yang lagi ngajar waktu itu si Ko NC, kepala cabang Kesederhanaan.

Tempat pertama kali gue tes ngajar


Setelah proses tes ngajar di cabang lain (Dwiwarna & Pusat), akhirnya gue diterima! Waktu itu gue ngerasa "Wah, akhirnya gue bisa ada kerjaan, setidaknya uang jajan pun ada hahahaha." Sampe sekarang pun gue masih inget nama dari murid yang pernah gue ajar tetep, dan syukurnya gue ga pernah dapet murid yang rusak, bandel dikit ada sih sebagian cuma yah semua respek sama gue sebagai guru lesnya.


Pemicu semangat mengajar. :) (sinta, evan, kusuma, mimin, beni , sri, melan)



Singkat cerita, gue pun naik jabatan jadi supervisor dalam waktu yang bisa dibilang cukup singkat, kalo orang lain perlu ngelewatin proses pelatihan supervisor, gue dengan hokinya nge-skip hahahaha. Namanya hidup pasti ada naik ada turun, ada diatas ada dibawah, ternyata perkembangan gue diliat iri sama si AD (jujur- jujuran aja), dia yang dulunya menganggap gue dan temen pengajar lain sebagai rekan, sekarang bersifat bossy, yang jujur aja gue ga demen liat yang kayak gitu. Ada peristiwa yang bikin mimpi ngajar gue sedikit terguncang, ada jadwal ngajar gue yang bentrok sama jadwal kuliah gue, gatau gimana ceritanya si AD ini dengan sengaja ngatur jadwal dimana waktu gue kuliah jadi ngajar, sehingga gue ga bisa dateng untuk ngajar dan dianggap ijin. Gue nanya dong ke bos besar kenapa gini, dia bilang ke gue bahwa gue itu ga punya profesionalisme sebagai guru les.

"LOH!? MAU GIMANA!? Emang gue yang atur jadwal? Emang gue yang punya Binus?", dalam hati gue mengumpat seperti itu.


Semenjak itu niat gue dateng ke tempat les pun jadi berkurang drastis, gue jadi tau, ternyata di dunia kerja, temen pun bisa dimakan, bisa ditikam dari belakang. Untungnya murid murid gue yang jadi pemicu semangat gue untuk tetap survive. Akhirnya pada bulan April 2011, gue dipindah tugaskan ke cabang lain, Pluit. Dalam hati gue merasa enggan meninggalkan tempat ini, cuma yah mau gimana lagi. Ini yang namanya hidup, mau ga mau, ya harus move on.


Saturday, June 2, 2012

Hello (again) world!!

HELLOOOOOO!!! WAW, gileee udah lama banget ga nulis disini, udah ampir setengah tahun gara gara sibuk skripsi sama kerja. Banyak hal besar yang terjadi akhir akhir ini, dan yang pastinya ga bakal muat di 1 post aja, dimulai dari lulusnya skripsi g dengan nilai yang pas pasan, berakhirnya kontrak g sama tempat les, dan perjuangan g mencari kerja hahaha, well itu dulu mungkin dalam waktu yang sangat dekat g akan banyak nulis disini (well, since I will got much time later muahahahaha), see you guys then ;)

Thursday, November 17, 2011

Inappropriate

Gue kuliah sambil kerja, di tempat kerja gue itu ada 1 'rekan sekerja', anggaplah namanya Ranggo (karena mirip banget, suwer deh). Gue ini bagaikan musuh bebuyutan dia, apa yang gue lakuin pasti gue merasa kalo dia itu ga seneng deh. contoh : suatu hari gue mau ijin untuk buat tugas kelompok, dia dengan seenak jidatnya ganti jadwal ngajar gue padahal tau kalo gue lagi ada tugas kelompok. Alhasil gue diaduin ke bos gede (yang sama aja sifatnya), yang akhirnya dipotonglah gaji gue.

Ga cuma itu, banyak sebenernya, cuma gue udah males itunginnya, sekarang gue cuma bisa ketawa tawa aja lah. Ternyata gue ga sendirian, ternyata setelah gue jalanin kerja disana, klien gue pada ga seneng sama dia, alesannya simple : MUKANYA NYOLOT & NGOMONG GA NYANTE. Dan gue pun ga bisa menampik kesan itu, soalnya emang gue rasakan sendiri.

Misalnya tadi, dia tiba tiba bisa nonjok tembok tanpa maksud yang jelas, gue tau emang dia lagi emosi, cuma ga harus depan klien lo tonjok tembok kan? ga etis gitu loh, pangkat udah setinggi gaban, tapi kharisma seorang atasan ga ada sama sekali -___-a. Gue ga munafik, gue benci banget sama dia, cuma yah gue berusaha profesional lah, dengan ga mencampur urusan pribadi sama kerja, di depan dia gue kalem, senyum terus, tapi dia ga tau di dalam ati, gue udah ngutuk ngutuk dia ampe bosen. -__-a.

God, tolong kuatin anak elo ini buat ngadepin tuh orang.. =__=a